Connect with us

“Cuba bayangkan nasib orang yang lalu lalang di bahagian bawah dihemp4p dengan plastik samp4h yang berisi botol k4ca, kulit duri4n dan najls,”

Demikian kata penduduk di sebuah flat di Pulau Pinang.

Flat itu pernah mendapat pelbagai gelaran kerana keadaannya yang sangat kot0r.

Ia seperti penduduknya sudah biasa hidup dalam keadaan tervk seperti itu.

Blok E2, Flat Teluk Indah, Perai, pernah beberapa kali viral di media soslal dan mengnd4ng pelbagai persepsi netlzen.

Tetapi suasana di flat itu masih sama sehingga ke hari ini.

Tiada sebarang perubahan yang dilakukan kerana kedua-dua pihak menudlng jarl antara satu sama lain.

Penghuni flat menyal4hkan jawatankuasa pengurusan dan pihak berkuasa tempatan (PBT).

Pihak berkenaan pula menudlng jarl kepada penghuni kerana bermentaliti kelas ketiga.

Salah seorang penghuni, Zaharah Najib, 61, yang tinggal di di situ sejak lapan tahun lalu berkata.

Mereka sudah lali dengan keadaan itu dan tiada apa yang dapat dilakukan.

Ini kerana mas4lah itu tetap berlarvtan walaupun terdapat pelbagai usaha yang dilakukan untuk memulihkan flat tersebut.

Menurutnya, seawal jam lima pagi akan mula kedengaran bunyi dentvman samp4h yang dicmpak dari tingkat atas.

Ia dipercayai dilakukan oleh penduduk warga aslng sebelum mereka keluar ke tempat kerja.

“Isu ini bukan perkara baharu, sebagai penduduk memang saya malv bila kawasan perumahan kami dilabel bukan-bukan oleh orang ramai.

Namun sehingga hari ini tiada siapa mampu menyelesaikannya.

“Apa yang berlaku disebabkan sikap pemalas dan tidak bertanggungjawab segelintir penduduk.

Akib4tnya semua penghuni menerima kesan terutamanya mereka yang tinggal di aras bawah kerana terpksa menghldu b4u busvk.
Seawal 5 Pagi Sudah Kedengaran Dentuman Samp4h Dicmpak Penghuni dari Tingkat AtasSeawal 5 Pagi Sudah Kedengaran Dentuman Samp4h Dicmpak Penghuni dari Tingkat Atas
Seawal 5 Pagi Sudah Kedengaran Dentuman Samp4h Dicmpak Penghuni dari Tingkat AtasSeawal 5 Pagi Sudah Kedengaran Dentuman Samp4h Dicmpak Penghuni dari Tingkat AtasSeawal 5 Pagi Sudah Kedengaran Dentuman Samp4h Dicmpak Penghuni dari Tingkat AtasSeawal 5 Pagi Sudah Kedengaran Dentuman Samp4h Dicmpak Penghuni dari Tingkat AtasSeawal 5 Pagi Sudah Kedengaran Dentuman Samp4h Dicmpak Penghuni dari Tingkat AtasSeawal 5 Pagi Sudah Kedengaran Dentuman Samp4h Dicmpak Penghuni dari Tingkat Atas

Difahamkan, pihak pengurusan pernah menyediakan tong samp4h besar di setiap aras.

Mal4ngnya tabiat suka mencmpak samp4h dari tingkat atas masih jua berlaku dan menjadi pilihan golongan yang tidak bertanggungjawab itu.

Bukan hanya warga aslng, malah ada penduduk tempatan juga melakukan perbuatan tidak bertanggungjawab itu.

Ini dengan membuang slsa buangan dari tingkap rumah seperti lampin b4yi, tuala wanita dan slsa makanan.

Selain mas4lah samp4h, mas4lah yang membabitkan isv keselamatan, lif ros4k.

K3s kecurlan motosikal juga kerap berlaku sehingga menyeb4bkan kawasan flat itu digelar sebagai kawasan hltam.

Sumber: Sinar Harian, Mamu Jarum

Via thereporter

Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Semasa

mereka juga tidak melepaskan peluang mengucapkan selamat hari lahir

mereka juga tidak melepaskan peluang mengucapkan selamat hari lahir

Continue Reading

Semasa

mereka juga tidak melepaskan peluang mengucapkan selamat hari lahir

mereka juga tidak melepaskan peluang mengucapkan selamat hari lahir

Continue Reading

Semasa

Video: Siap BeIikan Sarapan, Cikgu Menangis Seorang Pelajar je yg Hadir Kelas Tambahan

Menjadi seorang guru bukanlah sesuatu yang mudah.

Pelbagai cabaran harus ditempuh dalam menyampaikan ilmu kepada murid-murid.

Menerusi satu perkongsian seorang remaja di kenali sebagai Ammar, dia telah menyampaikan rasa sedih ibunya.

Dia juga seorang guru apabila niat murni membuat kelas tambahan untuk para pelajarnya tidak dihargai.

Lebih memilukan, guru tersebut siap menyediakan sarapan pagi buat murid-murid namun hanya seorang sahaja yang hadir.

mereka juga tidak melepaskan peluang mengucapkan selamat hari lahir

mereka juga tidak melepaskan peluang mengucapkan selamat hari lahir

Menerusi tangkapan skrin yang dimuat naik oleh Ammar, ibunya menulis di status whatsApp.

Dia memaklumkan sepatutnya kehadiran pelajar adalah seramai 14 orang, tetapi hanya seorang sahaja yang menyertai kelas yang diadakan itu.

mereka juga tidak melepaskan peluang mengucapkan selamat hari lahir

mereka juga tidak melepaskan peluang mengucapkan selamat hari lahir

Melihat daripada posting yang dibuat pengguna Twitter berkenaan.

Rata-rata warganet telah meninggalkan komen dengan kurang senang dengan sikap sesetengah pelajar yang mengambil mudah usaha yang dilakukan oleh guru mereka.

Mereka juga memberi kata-kata semangat buat guru tersebut dan mendoakan agar pelajar yang hadir menyertai kelas berkenaan mendapat kejayaan dalam peperiksaan yang bakal diduduki.

Sumber: Ammar

Continue Reading

Trending

Copyright © 2017 Zox News Theme. Theme by MVP Themes, powered by WordPress.